Home » HOME » Profil Santri

Profil Santri

PROFIL KETUA YAYASAN

yayan

Follow me on Twitter

March 2017
M T W T F S S
     
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

 Ingin Menghargai Orang Tua 

Santri yang satu ini cita-citanya ingin jadi polisi. Nama lengkapnya Ferdiansyah Maulana Al Baiti. Tapi teman-teman santri biasa memanggilnya dengan Ferdi.  Putra kelahiran Palembang  31 Desember 2005 ini, adalah putra tunggal dari pasangan Nazarudin Al Baiti dan Vivi Andriani.

Ferdiansyah Maulana Al Baiti

Tapi dalam perjalanan waktu, Ferdi mengaku sangat jarang bertemu dengan kedua orang tuanya yang kini berada di Jakarta.  “Saya tinggal di Palembag bersama saudara sepupu saya. kedua orang tua saya tinggal di Jakarta,” ujarnya ketika di temui di Rumah Tahfidz Rahmat pekan silam.

Obat rindu kepada kedua orang tuanya, sesekali terobati oleh nenek dan kakeknya. Keduanya, sesekali menengok Ferdi ke Palembang. Tak jarang, Ferdi juga dijemput saudaranya ke Rumah Tahfidz, untuk kemudian izin dan singgah di rumah sepupunya untuk beberapa hari.

Masuk ke Rumah Tahfidz dari saudaranya. Awalnya, Ferdi tidak tahu dengan Rumah Tahfidz. Sebab yang ia tahu, cuma pesantren. Baru kemudian mengetahui  setelah saudaranya memberi tahu  Ferdi . Ketika itu, Ferdi kemudian diantar saudaraya ke Rumah Tahfidz  ini sampai sekarang.  “Di Rumah Tahfidz ini, saya ingin belajar membaca dan menghafal Al-quran,” kata santri yang bercita-cita ingin menjadi orang yang bisa menghargai orang tua.

Saat ini ia baru belajar menghafal Juz-1  dan Juz 30 Suroh – Al-‘alaq.  Sebagai santri, Ferdi juga menyampaikan terima kasih kepada para ustadz dan ustadzah, yang telah meluangkan waktu, ilmu, tenaga, pikirannya untuk mendidik dirinya dan teman santri lainnya. “Semoga apa yang diberikan akan dibalas Allah Swt sebagai amal jariyah di dunia dan di akhirat,” ujarnya.

Terkhusus kepada masyarakat yang sudah membantu dan membiayai para santri di Rumah Tahfidz, baik yang menjadi orang tua asuh atau para donatur, Ferdi hanya bisa mengucapkan terima kasih. Semoga amal baiknya dibalas Allah Swt.**

Muhammad Hafidz Airon.

Ingin Jadi Dokter yang Hafal Al-Quran

Penampilannya cenderung pendiam. Dingin. Tapi tetap mudah akrab dengan santri lainnya. Kalau soal pakaian, santri bernama lengkap  Muhammad Hafidz Airon ini selalu tampil rapi, apalagi setelah mandi.

Ciri khasnya mengenakan baju koko, pakai sorban dililit di kepalanya. Tak menyangka kalau sulung dari pasangan Airon dan Putri ini baru 3 bulan belajar di Rumah Tahfidz.  Saat ini anak pertama dari 2 saudara ini baru belajar membaca Al-quran (iqra-II) dan menghafal Suroh Al-Waqiah dan An-Naas.

Santri yang akrab dipanggil Hafidz ini, umurnya baru 9 tahun. Putra asli Sekayu Musi Banyuasin ini bercita-cita ingin menjadi dokter yang hafal Al-quran.  “Kalau jadi dokter, saya bisa mengobati orang lain. Tapi ingin jadi dokter yang hafal Al-quran,” ujarnya saat dibincangi di sela-sela bermain di Rumah Tahfidz.

Kalau soal makan, Hafidz tak pilih-pilih, baik pedas atau manis. Hampir semua sayuran dilahap habis, kecuali terong. “Tapi yang paling hobi, saya makan mie,” katanya.

Kepada para dermawan yang sudah menyumbang di Rumah Tahfidz ini, Hafidz juga mendokan  : semoga para donatur mendapat limpahan rizki dunia akhirat dari Allah Swt yang halalan thoyyiban (halal dan baik).

Bagi para dermawan yang belum membantu, Hafidz juga tetap mendoakan, semoga Allah segera memberi jalan terang pada hatinya, agar mereka mau berbagi kepada santri-santri di Rumah Tahfidz ini.**

 

Qodri Maulana

Anak Yatim Ingin Jadi Tentara

Lincah. Gesit. Langkahnya cepat kalau berjalan. Itulah Qodri Maulana. Sosok santri yang satu ini sekarang baru bermur 8 tahun. Kesehariannya tak pernah menunjukkan kesedihan, meski sejak duduk di SD, ayahnya sudah meninggal.

Putra ke-6 dari 7 bersaudara dari pasangan Muhammad Nasrullah (alm) dan Mei Yanti ini, sekarang tinggal di Rumah Tahfidz Rahmat bersama Akbar (kakaknya). Satu lagi, dengan Aliya (5 Tahun), adik perempuan yang kini tinggal di Rumah Tahfidz Qurrota Aini Komplek Poligon.

Tentang cita-cita, santri yang akrab dipanggil Qodri ini ingin menjadi tentara yang hafalAl-quran. Sejak belajar di Rumah Tahfidz, Qodri sekarang sedang belajar Iqra-III dan menghafal Al-quran juz 30, Surah Al-Waqiah dna suroh lainnya.

Qodri mengaku bersyukur bisa belajar di Rumah Tahfidz ini, apalagi tidak dipungut biaya sama sekali. “Saya dan teman-teman bersyukur bisa berada di sini. Belajar mengaji dan menghafal Al-quran. Saya berharap cita-cita saya dan teman-tean santri bisa terwujud,”  harapnya.

Bagi Qodri, dirinya memang tidak bisa memberi kesenangan lain kepada para donatur yang sudah membantu Rumah Tahfidz. Tapi, dengan membalas kesungguhannya belajar dan menghafal al-Al-quran, diharapkan dapat membuat bahagia para dermawan dan donatur. “Saya ingin cita-cita saya terwujud, terima kasih kepada warga yang sudah membantu saya dan teman-teman disini,” ujarnya.**

Taufik Hidayat

Sering Dipanggil “RIAU” Tapi Sekarang…..? 

Suaranya agak nge-Bass. Tegas dan lantang. Perawakannya gempal. Hobinya sepak bola. Tapi namanya mirip dengan pebulu tangkis nasional : Taufik Hidayat. Biasa dipanggil Dayat. Asal daerahnya, lumayan jauh dari Palembang. Sebab santri yang lahir pada 21 April 2001 ini berasal dari Tanjung Baru, Riau. Sampai-sampai, sesekali diantara teman-teman santrinya memanggil dengan : Riau.

Tapi panggilan itu sekarang nyaris tidak terdengar lagi. Sebab para santri saat ini sudah tahu, kalau memanggil dengan julukan dilarang agama. Al-quran  melarang memanggil seseorang dengan gelar-gelar. Misal : hei jawa!, hei Sekayu! hei Kubu! atau dengan gelar lain.

Gelar seperti itu, menurut Al-quran merupakan sebutan atau panggilan terburuk setelah mereka beriman. Untuk lebih jelasnya dilihat Al-quran Suroh Al-Hujuraat ayat 10-13.

Keceriaan Dayat dalam kesehariannya, tak menggambarkan kalau dirinya sosok santri yang sudah yatim sejak duduk di bangku SD.

Putra ke delapan dari 9 bersaudara dari pasangan Abu Bakar (alm) dan Mariam ini sekarang, tinggal di Rumah Tahfidz Rahmat dengan 2 saudaranya. Tapi karena kedua saudaranya perempuan, mereka  tinggal di Rumah Tahfidz Qurrota Aini Poligon.

Pada awalnya, Dayat yang kini berumur 16 tahun mengaku tidak mengetahui dengan istilah Rumah Tahfidz. Tapi, kata Dayat yang terpikir dibenaknya waktu itu Rumah Tahfidz mirip pesantren.

Tahu tentang Rumah Tahfidz, melalui Mayasari, kakak perempuannya yang sudah lebih dulu belajar di Rumah Tahfidz ini. “Saya dapat informasi tentang Rumah Tahfidz dari Kak Maya,” ujarnya.

“Waktu itu saya tanya sama kakak, enak nggak di rumah tahfidz?” ujar Dayat mengulang pertanyaannya pada kakaknya kala itu. “Jawab Kak Maya : enak. Ya, sudah langsung ikut masuk di Rumah Tahfidz sampai sekarang,” kisahnya saat dijumpai di Rumah Tahfidz pekan silam.

Saat ini, Dayat sedang belajar dan memperbaiki bacaan (tajwid) sekaligus menghafal Al-quran bersama santri lainnya.**

Muhammad Akbar

Selalu Buat Sesuatu Yang Aneh

Warna kulitnya sawo matang. Sekilas santri satu ini pendiam. Tapi ternyata santri bernama lengkap Muhammad Akbar ini mudah diajak berkomunikasi.

Santri yang akrab dipanggil Akbar ini berasal dari Kertapati Palembang. Putra pasangan Muhammad Nasrullah (alm) dan Mei Yanti ini lahir di Palembang, pada 2 Juli 2003. Umurnya saat ini baru 14 tahun.

Dalam kesehariannya, Kakak kandung Qodri Maulana ini selalu membuat sesuatu yang jarang dilakukan santri. Pernah, Akbar dimarahi Ustadznya, gara-gara membuat betetan (ketapel).

“Untuk apo kau buat betetan Bar,” tanya Ustadznya ketika itu. “Untuk cari burung,” jatanya singkat. Agak aneh, di komplek perkotaan yang jauh dari hutan, Akbar membuat sesuatu yang jelas tidak diperbolehkan dilakukan santri.

“Sudah, bawa sini betetan itu. Mau cari burung dimana, kamu. Macem-macem aja. Nanti bisa kena orang,” ujar Ustadznya, yang kemudian menyita betetan.

Tak cuma buat betetan. Ada saja ide unik yang dilakukan Akbar. Satu kali, Akbar ketahuan buat mercon dari korek api. Kontan saja Ustdzah Tri yang membina di Rumah Tahfidz memarahi Akbar. “Jangan macam-macam, kau! aneh-aneh nak buat mercon, untuk apo!? Sudahlah, buahlah mercon itu,” ujar Ustadzah Tri.

Sebelum di Rumah Tahfidz ini, Akbar pernah mengenyam pendidikan  di Pesantren Darul Aitam : salah satu lembaga pendidikan berbasis agama di Palembang. Tapi setelah ayahnya meninggal, Akbar kemudian memutuskan berhenti sekolah dan melanjutkan belajar di Rumah Tahfidz ini.

Karena pernah di lembaga pendidikan formal berbasis agama islam,  Akbar sudah kenal dengan istilah Rumah Tahfidz. Wajar, latar belakangnya sudah akrab dengan dunia pesantren. Di sekolah sebelumnya, istilah : tahfidz pernah di dengar.

“Waktu di Pesantren ada tahfidz juga, jadi saya memang sudah tahu kalau rumah tahfidz adalah tempat santri calon penghafal al-quran,” katanya.

Terhitung sampai Januari tahun 2017, Akbar baru 6 bulan belajar di Rumah Tahfidz ini.  Di lembaga ini, Akbar tinggal bersama dua adik : Qodri (8 tahun) dan Aliya (6 tahun) yang tinggal di Rumah Tahfidz Qurrota Aini, yang khusus untuk santriwati.

“Kalau Qodri sekarang tinggal bersama saya di Rumah Tahfidz Rahmat ini. Kalau Aliya, tinggal di Rumah Tahfidz Qurrota Aini Poligon, yang khusus santri perempuan,” ujarnya.

Sebagai santri, ada harapan yang membersit dalam diri Akbar. Katanya selain ingin menjadi penghafal Al-quran, Akbar ingin jadi polisi. “Saya ingin jadi polisi yang hafal Al-quran,” katanya.

Tak heran jika Akbar mohon doa dan dukungan dari para semua pihak, terutama dari ibunya, juga pada dermawan agar cita-citanya bisa tercapai.**

Adam Jordan

Sejak umur 2 bulan sudah Yatim

Masih ingat dengan sinetron Tersanjung? Bagi penonton setia televisi di era 90-an sinetron ini sangat dekat dengan di hampir semua keluarga. Ada artis yang namanya Adam Jordan yang ikut mendukung sinetron itu.

Nah, santri yang satu ini namanya mirip dengan nama Artis sinetron  itu : Adam Jordan. “Tapi saya bukan artis. Saya santri rumah Tahfidz yang sedang belajar menghafal Al-Quran,” ujarnya.

Putra dari pasangan Mustard an Dayati ini lahir pada16 Desember 2000 di Cinta Manis Kabupaten OKI ini. Saat ini, Adam yang terlahir kembar sekarang menjadi yatim.

Mustar, ayah kandungnya sudah meninggal sejak Adam berumur 2 bulan. “Saya terlahir sebagai anak kembar. Tapi saya sampai sekarang tidak pernah ketemu dengan kembaran say,” ujarnya.

Masuk di Rumah Tahfidz ini, kata Adam karena disuruh ibunya. “Waktu itu Emak saya bilan gini : kau masuk be di Pesantren supaya bisa ngaji dan shalat. Waktu itu, Emak saya menyebut pesantren, bukan Rumah Tahfidz,” kisahnya.

Sebagi anak, kali itu Adam tak mau membantah. Adam kemudian menurut saja apa kata ibunya. “Saya yakin, seorang ibu pasti menginginkan anaknya jadi orang baik, makanya saya nurut saja,” kata Adam yang bercita-cita ingin jadi Ustadz. “Saya berharap, di Rumah Tahfidz ini cita-cita saya ingin jadi ustadz bisa terwujud. Amiin Ya Allah,” ujarnya dalam setiap doanya.**

Syahrofal Yasum

Selalu Pakai Sorban dan Peci

Dalam dunia seni Islam, kita kenal dengan seni musik sarofal anam. Tapi kalau santri yang satu ini  bukan cabang seni, melainkan nama aslinya : Syahrofal Yasum.

Anak pertama dari 3 bersaudara ini biasa dipanggil Sarofal. Ciri khasnya, putra kelahiran 22 Juli 2000 ini dalam keseharian mengenakan sorban yang dililitkan di kepalanya dengan kombinasi peci.

Hanya sesekali saja putra asli Ranau OKU Selatan ini melepas sorban dan pecinya. Bahkan saat main bola, atau keluar Rumah Tahfidz sekalipun, sorban dan peci tak lepas dari kepalanya.

“Pakai peci, sarung dan sorban supaya orang bisa membedakan, mana santri dan mana yang bukan, apalagi kalau kita sedang di luar Rumah Tahfidz,” ujarnya.

Putra dari pasangan Marsani dan Samah (alm) ini sejak tahun 2011 sudah kehilangan ibunya. Meski berat, tapi Sarofal dan keluarga harus merelakan Samah untuk kembali keharibaan Ilahi, padahal kali itu usia Sarofal baru umur 11 tahun. Tapi apa boleh di kata, semua harus menerima takdir, termasuk Sarofal yang kini harus kehilangan belaian kasih dari seorang ibu.

Tiga tahun sudah ia tinggal di Rumah Tahfidz ini. Kini, Sarofal sudah hafal 2 juz ditambah juz 30 Al-quran. “Mohon doanya dari semua,” kata Sarofal  yang bercita-cita ingin menjadi pengusaha yang hafal Al-quran.

Sarofal juga menyampaikan salam hormat dan mendoakan kepada para dermawan, donatur juga warga yang telah membantu Rumah Tahfdz, baik materi atau non materi.

“Kepada para donatur yang belum membantu, kami juga selalu doakan semoga limpahan rezkinya akan terus mengalir dan mendapat keberkahan dari Allah Swt, untuk kemudian bersedia berbagi dengan kami,” ujarnya.**

Defi Salendra

Ingin Jadi Pemain Sepak Bola

Santri yang satu ini, sejak awal tidak mengetahui tentang Rumah Tahfidz.  Tapi kata pemilik nama lengkap Defi Salendra ini, dalam pikirannya Rumah Tahfidz mirip dengan pesantren.

Dan benar saja, memang di Rumah Tahfidz santri kelahiran 5 Agustus 1999 ini dididik sebagaimana di pesantren bersama santri lainnya. Tapi fokusnya menghafal Al-quran. Namanya juga Rumah Tahfidz.

Setiap ba’da shubuh dan ashar, atau pukul 14.00-16.00 semua santri wajib setor hafalan ke ustadz yang membimbing.  Bagi santri yang bacaannya belum bagus, misalnya tajwidnya belum baik, makhorijul hurufnya masih belum maksimal, mereka berkewajiban mengaji tahsin dulu dengan ustadz dan ustadzah pembimbing.

Untungnya, santri yang akrab dipanggil Defi ini, sudah sejak dulu ingin masuk pesantren. Jadi wajar kalau Defi yang kini berusia 17 tahun langsung tertarik saat ditawari dan diasramakan di Rumah Tahfidz ini.

Putra dari pasangan Baharudin dan Rusmilana ini putra asli dari Sumber Mulia OKU Selatan. Di Rumah Tahfidz, Defi sudah belajar selama 3,5 tahun. Dan saat ini sudah hafal 10 juz ditambah juz 30 yang juga sudah rampung diselesaikan.

Kesehariannya tak lepas dari hafalan Al-quran, namun cita-citanya ingin menjadi pemain bola. Saking hobinya main sepak bola, Defi juga tertarik saat santri lainnya mengajak sumbangan untuk membeli bola. “Kalau cita-cita saya ingin jadi pemain bola, tapi yang hafal Al-quran,” ujarnya.

Agar tujuan dan cita-citanya tercapai, Defi juga mohon doa, terutama dari kedua orangtuanya, dari para ustadz dan ustadzah-nya dan para donatur yang sudah membantu di Rumah Tafidz ini.

“Semoga apa yang sudah dilakukan dan diberikan untuk kami, dapat balasan dari Allah Swt. Amin Ya Robbal alaaaminn,” ujarnya mengakhiri wawancara.**

Angga Saputra

Sejak SD Ingin Masuk Pesantren

Kalau bicara dan mengaji, santri yang satu ini suaranya agak unik. Kalau meminjam istilah dalam media elektronik : radio, suara santri yang punya nama lengkap Angga Saputra ini, tidak masuk dalam bass atau juga trible.

Tapi santri yang lahir di Sekayu 14 April 2002 ini memiliki suara unik. Setiap kali bicara akan terdeteksi kalau suara itu berasal dari putra pasangan Harun dan Rusmala.

Belajar di Rumah Tahfidz, anak ke-empat dari 4 bersaudara ini sejak 2016 sampai sekarang. “Kalau dihitung-hitung, saya baru 6 bulan lebih di Rumah Tahfidz ini,” katanya.

Dalam perbincangan santai, santri yang akrab dipanggil Angga ini merasa senang bisa belajar di Rumah Tahfidz. Apalagi, sejak kecil Angga memang sudah  ingin sekolah di pesantren.  “Waktu itu saya masih SD. Saya melihat teman-teman saya masuk pesantren. Saya lihat mereka sepertinya senang dan pintar mengaji, makanya saya tertarik,” kisahnya.

Sejak itulah, hati Angga terpaut pesantren. Kuatnya mondok di pesantren karena cita-cita Angga memang ini menjadi ustadz. “Cita-cita saya ingin menjadi ustadz, makanya saya senang belajar di Rumah Tahfidz ini,” ujarnya.

Tak lupa, Angga yang saat ini sedang belajar mengafal dan memperbaiki tajwid (makhorijul huruf) Al-quran mengucapkan  terima kasih kepada semua pihak, terutama para donatur, para dermawan yang sudah menyumbang dan membantu di Rumah Tahfidz.

“Kami sampaikan doa, semoga keberkahan selalu menyertai bapak dan ibu donatur. Bagi yang belum kami bermohon kepada Allah agar segera dibukakan hatinya untuk berbagi,”harapnya.**

Nanang Andika

Sebelum Nyantri Harus Izin Ibu

Bagi Nanang Andika, izin dari seorang ibu menjadi hal utama. Apalagi, sejak duduk di bangku SD ayahnya sudah meninggal. Makanya, ketika santri yang berasal dari Martapura ini akan masuk ke Rumah Tahfidz, lebih dulu bertanya pada ibunya.

Kisahnya, sebelum belajar di Rumah Tahfidz, putra dari pasangan Nurman (alm) dan Paryani ini dapat informasi dari Ustadz Hamdi, salah satu ustadz di Martapura. “Seingat saya, Ustadz Hamdi bekerja di BAZNAS,” katanya.

Waktu itu, anak ke-4 dari 4 bersaudara ini tidak langsung menerima tawaran dari Ustadz Hamdi.  “Ketika itu saya belum menjawab iya atau tidak. Apalagi saya juga tidak tahu apa itu rumah tahfidz. Setelah saya tanya-tanya, saya baru tahu kalau Rumah Tahfidz itu tempat belajar santri untuk menghafalAl-quran,” ujarnya.

Informasi tentang Rumah Tahfidz kemudian dibawa ke ibunya. “Setelah itu, saya izin dulu ke ibu saya. Waktu itu saya bilang ke ibu saya : Bu, aku ditawari sama Ustadz Hamdi supaya aku belajar di Rumah Tahfidz, seperti pesantren, tapi ini khusus menghafal quran, gimana menurut ibu? Boleh nggak aku belajar disana?” katanya menirukan percakapannya dengaan sang ibu.

Alhamdulilah , Nanang dapat persetujuan dari ibunya.  Atas izin ibunya inilah, Nanang kemudian memutuskan untuk mondok di Rumah Tahfidz sampai sekarang. “Saya mulai masuk di Rumah Tahfidz ini sejak tahun 2015,”  ujar santri yang bercita-cita jadi pengusaha ini. “Saya dan keluarga mohon doa dari semuanya, agar cita-cita saya menjadi pengusaha yang hafal Al-quran bisa tercapai,” tambahnya. **

 

Kurnaini

Sejak SD Sudah Jadi Guru Ngaji

Usia boleh muda. Bahkan masih di usia anak-anak. Tapi soal kualitas membaca Al-quran santri asal Babatoman Kabupaten Musi Banyuasin ini boleh dicoba. Sebab sejak kelas II SD, putra dari psangan Nasution dan Nurlaili ini sudah bisa baca Al-quran.

Wajar saja kalau kemudian, santri yang punya nama lengkap Kurnaini ini sejak kelas VI SD sudah dipercaya mengajar mengaji di Taman Pendidikan Al-Quran di kampungnya, Babatoman.

Karena sejak kecil pandai mengaji, santri yang kini berusia 15 tahun ini bercita-cita menjadi seorang da’i dan penghafal Al-quran.  “Cita-cita saya menjadi seorang da’i yang pandai berceramah dan hafal Al-quran,” ujarnya.

Meski sejak duduk di bangku SMP ibunya sudah meninggal, tapi semangatnya ingin masuk pesantren begitu kuat. Katanya, niat masuk ke pesantren sudah muncul ketika Kurnaini masih kecil. “Saya memang sudah punya keinginan masuk pesantren sejak kelas satu SD,” tambahnya.

Ceritanya masuk ke Rumah Tahfidz, Kurnaini diajak Ustadz Ali Sudarmono, salah satu ustadz yang kenal baik dengan Ustadz Ahmad Fauzan Yayan, Pimpinan pesantren Tahfidz Kiai Marogan Palembang.

Saat ditawari ke Rumah Tahfidz ini, di benak Kurnaini langsung terbayang tentang pesantren. “Yang saya tahu, Rumah Tahfidz seperti pesantren yang mengajari saya mengaji, berceramah dan menggali ilmu agama,” katanya.

“Karena sejak kecil saya inginmasuk pesantren, saya langsung tertarik saat saya diajak ke Rumah Tahfidz ini,” ujar santri yang kini sudah hafal 5 juz dan juz 30 (juz amma) serta surah lainnya. Diantaranya : Suroh Al-waqiah, Tabarok dan Ar-Rahman.

Dari lubuk hati terdalam, santri yang biasa dipanggil Kur ini bermohon kepada Allah Swt agar semua pihak mendukung, terutama doa dari orang tuanya.

Selain itu, Kur juga berharap kepada para donatur untuk berkenan membantu santri di Rumah Tahfidz ini. “Kami disini kan tidak bayar, makanya kalau ada bantuan ya bisa menjadi lebih ringan,” ujarnya.**

RM Rafiudin

Sebelum  masuk Rumah Tahfidz, tanya-tanya dulu

Sejak kelas IV (empat) SD, pemilik nama lengkap Raden Muhammad Rafiudin ini sudah punya keinginan masuk pesantren. Tapi kali itu, putra asli Palembang ini belum mengetahui hendak ke mana pesantren yang akan dituju.

Gayungpun bersambut. Di tengah pencarian pesantren, Masdiah–ibu kandung santri yang biasa dipanggil Rafi ini mendapat informasi dari Ibunya Udin (Achmad Tajudin), salah satu santri yang sudah lebih dulu nyantri di Rumah Tahfidz.

Tak mau membuat anaknya kecewa,  putra ke-2  dari 3 bersaudara ini datang lebih dulu ke Rumah Tahfidz ini bersama Masdiah. Tak lain, santri yang kini berumur 12 tahun ini untuk melihat lokasi belajar anaknya. Kali itulah, Rafi kemudian mencari informasi dari Udin, santri yang sudah lebih dulu di Rumah Tahfidz.

“Saya tanya sama Kak Udin : Kak, disini enak nggak belajarnya?”  ujar Rafi mengisahkan dirinya saat bertemu dengan Udin. “Enak,” kata Kak Udin waktu itu.

Tanpa berpikir panjang, putra berdarah Aceh dan Palembang ini kemudian diantar ibunya ke Rumah Tahfidz ini. Sampai sekarang Rafi sudah 7 bulan lebih di lembaga ini.

Saat ini, putra dari pasangan Raden Muhammad dan Masdiah ini sedang terus belajar membaca dan menghafal Al-quran, agar cita-citanya menjadi tentara yang hafal Al-quran bisa terwujud. “Mohon doanya, Amiin Ya Robbal Alamiin,” kata santri kelahiran Palembang 21 Juni 2004.**

Kasnadi

Bermula dari Buku Kecil

Nama lengkapnya Kasnadi, tapi teman-teman akrab memanggilnya dengan Kusnadi. Atau bagi yuniornya memanggilnya dengan : Kak Kus. Kalau merunut perjalanannya belajar di Rumah Tahfidz, Kak Kus memang baru 2 bulan.

Tapi tentang hafalan Al-quran, Kak Kus boleh dibilang paling senior diantara santri lainnya. Sebab santri yang sekarang berumur 19 tahun ini sudah hafal 15 juz.

Sebelum masuk di Rumah Tafidz ini, putra kedua dari pasangan Mulyadi dan Asraini ini sudah pernah nyantri di Pondok Pesantren Bait Al-Quran Kayuagung Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI) selama 3 tahun.

Masuk ke Rumah Tahfidz, putra asli Pedamaran OKI ini bermula dari buku kecil atau sejenis selebaran yang diterima saat diriya masih duduk di bangku Mts (SMP). Buku kecil itu ternyata pernah dibagikan oleh Ustadz Ahmad Fauzan Yayan, Ketua Pesantren Tahfidz pada sebuah acara di tempat Kas belajar.

“Sebenarnya saya sudah lama mendapat buku itu, tapi baru saya baca di tahun 2016,” ujar Kas yang kini sedang duduk di bangku SLTA.

Selain ingin jadi penghafal Al-quran, Kas ini ingin menjadi Guru. Untuk mewujudkan cita-citanya, Insya Allah tahun depan akan melanjutkan studinya ke perguruan tinggi. “Mohon doanya, semoga cita-cita saya menjadi guru yang hafal Al-quran bisa terwujud. Amiin,” ujarnya.**

Achmad Tajuddin

Ingin Jadi Guru Ngaji

Santri yang tinggal di 32 Ilir Palembang ini tergolong santri yang paling lama di Rumah Tahfidz.  Kalau dihitung tahun, santri bernama lengkap Achmad Tajuddin ini sudah lebih 5 tahun belajar membaca dan menghafal Al-quran.

Putra tunggal dari pasangan Taufik dan Asmawati ini akrab dipanggil Udin. Sejak kelas I Mts (SMP), ayahnya sudah meninggal. “Sekarang saya tinggal bersama mama dan nenek di 32 Ilir Palembang,” ujar santri kelahiran Palembang 26 Mei 2001.

Di usia 15 tahun ini, Udin masih belajar di Kelas I Madrasah Aliyah (MA) Patra Mandiri Palembang. Cita-citanya ingin jadi tentara. “Itu waktu saya masih SMP. Tapi sejak SMA dan mengenal Rumah Tahfidz, saya bercita-cita ingin menjadi Guru Ngaji, supaya di kemudian hari  saya bisa mengajar ngaji untuk anak-anak,” katanya.

Sama dengan teman lainnya, pada awalnya Udin juga Udin tidak tahu tentang Rumah Tahfidz.  “Saya baru tahu setelah saya masuk ke sini,” ujar santri yang  saat ini sudah mengahafal 10 Juz.

“Mohon doanya, agar saya bisa menyelesaikan 30 juz. Saya berharap, agar para donatur atau siapapun dapat membantu kami di Rumah Tahfidz  ini,” harapnya**

TEKS/FOTO : DOK.RT-RAHMAT PLG 

VERSI PDF : profil-santri-rumah-tahfidz-versi-media-cetak

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: